Cerita berkesan tentang Handphoneku

Tema Giveaway nya menarik.. hihi.. ikut menyumbang artikelnya ya mak Isti.. ๐Ÿ™‚

Ngomong-ngomong tentang hape pertama, aku dikasih hape ketika kelas 6 SD oleh bapak. Aku memang tinggal di kampung nan pelosok jadi sangat mungkin jika sarana telekomunikasi jaman dulu tidak pernah ada. Misalnya jika anggota keluargaku ada kebutuhan sama saudaranya yang tinggalnya agak jauh, mereka akan mengunjungi rumahnya walaupun itu perlu waktu tempuh sekitar 3-4 jam. hihiiii… ๐Ÿ˜€ betapa memang teknologi berkembang semakin pesat.

Bicara soal hape pertama, saya dulu mempunyai hape jenis Siemens A35. bapak sengaja membelikan hape itu supaya ada alat komunikasi meskipun bapak membelinya dalam kondisi seken. aku sangat senang sekali waktu itu, ya gimana itu barang baru menurutku.. dari pagi sampai menjelang tidur, hape itu selalu aku pegang dan selalu aku lihat. kalau dipikir-pikir siapa juga yang mau sms atau telp.. wong hapenya aja masih baru. kali aja ada yang kesasar tiba-tiba telp atau sms gitu. wkkwkk..

ini dia hapenya :

Hape ini menjadi satu-satunya alat komunikasi kami dirumah. Hape ini tidak lama juga aku miliki..ย tiba-tiba hapenya sering tidak ada sinyal. entah karena tidak banyak orang yang menggunakan hape sehingga jaringannya pun sangat sulit didapat, atau bahkan karena memang hapenya rusak. entahlah.. ๐Ÿ˜

Aku gak pernah minta bapak untuk beli lagi hape yang baru, karena aku tau bapak tidak punya banyak uang untuk membeli hape lagi. akhirnya kita masih pake hapenya walaupun tidak ada sinyal. yaa sekedar untuk main-main dengan hapenya..

Gak ada permainan atau apapun yang menarik. yang ada hanya menu Phonebook dan Messages :)) tapi dulu aku senang sekali sempat memiliki hape ini.

Karena memang kebutuhan, akhirnya aku dibelikan hape seken (lagi). gak apa-apa, aku sadar aku gak bisa memberikan uang pada orang tuaku atau aku merengek ingin dibelikan barang-barang yang aku inginkan. ย yang ada dipikiranku saat itu hanya bagaimana aku menjadi anak yang pintar di sekolah. sehingga aku bisa dibelikan apa yang aku inginkan. tetapi pada akhirnya meskipun aku mendapatkan juara kelas, orang tuaku gak pernah menanyakan padaku apa barang-barang yang aku inginkan. heheee..

Semua itu tak lantas membuat aku minder atau marah-marah kepada mereka karena menginginkan barang tersebut. bukannya aku malas untuk menabung, tapi memang ibu memberikan uang jajanku pas-pasan (pas untuk ongkos dan jajan saja). sehingga aku butuh waktu yang begitu lama hanya untuk mengumpulkan uang untuk membeli barang yang aku inginkan. *curcol abis yak*

Back to topik tentang hape, akhirnya bapak membelikan hape (lagi) sejak aku mulai naik kelas 2 SMK. ini hape keduaku:

Aku tidak terlalu worthed untuk hapeku yang ini, karena… Baterainya ngedrop ๐Ÿ˜€ setiap kali orang akan meneleponku, mereka selalu akan menyayangkan, “Kenapa hapenya dimatiin” hahaha.. lah wong baterainya udah ngedrop. walaupun beli baterainya ya tetep aja boros banget.. gampang ngedrop. ย ๐Ÿ˜€

Aku pakai hapenya hanya untuk mengirimkan sms saja.. gak lebih. kadang ada orang yang lagi pedekate sama aku #tsah aku gak pernah mau ditelp.. karena tau baterenya ngedrop :)))

Yasudahlah ya daripada gak ada sama sekali.. mending dijalanin aja yang ada. toh gak sampe mati-mati amat sih hapenya klo buat sms-an ๐Ÿ˜€

Akhirnya aku lulus dari SMK langsung mendapatkan pekerjaan. walaupun dulu tahun 2008 gajiku cuman 1jt an dan hidup di jakarta, aku gak pernah kepikiran untuk beli hape yang ada kameranya. hihi.. soalnya mahal-mahal sekitar 500rb-an keatas :/

Aku beli hape seken (lagi) tapi kali ini dengan uangku sendiri!! #bangga (bahahaaaa ๐Ÿ˜€ ) ini dia hapenya :

Aku bangga sekali memiliki hape pertamaku. walaupun untuk tahun 2008 hape ini termasuk jadul. ngeri juga sih dikatain sama temen kantor gini.. “Masa udah kerja di jakarta hapenya jadul ? ” ebusetttt… toh aku memang mampunya segini :/ hahaa.. tapi gak pernah dimasukkan kedalam hati sih, toh aku juga bersyukur aku gak minta sama orang tua.

Alhamdulilah setelah satu tahun bekerja aku bisa membeli hape Nokia 1600 dengan kondisi BARU yang waktu itu harganya sekitar 700rb an.

hihi………

Bukan masalah sebenarnya mau pake hape jenis apapun juga, yang terpenting kita jangan keterlaluan saja mengusahakan segala cara untuk membeli hape yang mahal tetapi secara finansial tidak mampu.

Aku berharap, semoga menang giveaway ini #EhSalah :)))

Aku berharap, semoga aku menjadi orang selalu bersyukur atas apa yang aku miliki saat ini. dan kita semua pada umumnya. heeehee

Tulisan ini diikutsertakan pada Giveaway Cerita Hape Pertama

ย 

Advertisements

4 thoughts on “Cerita berkesan tentang Handphoneku

  1. hihiih emang suka gitu sih mak kalo jaman sekarang masih pake hape jadul ๐Ÿ˜€ tahan kuping ajah pokoknyaaah.
    makasih ya udah ikutan GA-ku mak :))

    • iya mak.. tahan kuping aja mampu isi dompetnya ya cuman segini ya.. ๐Ÿ˜€ iya mak.. semoga menang GA nya. Aamiin *ngarep*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s